23 September, 2018
  • 23 September, 2018

KEJARLAH AKHIRAT DUNIAPUN KAU DAPAT

By on 25 Februari, 2016 0 113 Views

odohONE DAY ONE HADITH
Kajian ini diasuh Oleh DR.H.Fathul Bari,M.Ag
telegram.me/alvers

Kajian kita hari ini adalah sabda Rasulullah saw :

من كانت الدنيا همه فرق الله عليه أمره و جعل فقره بين عينيه و لم يأته من الدنيا إلا ما كتب له ،
Barangsiapa menjadikan dunia sebagai tujuan hidupnya, niscaya Allāh akan mencerai-beraikan urusannya dan menjadikan kefāqiran membayangi kedua matanya, dan duniā tidaklah datang kepadanya melainkan apa yang telah ditetapkan baginya.

و من كانت الآخرة نيته جمع الله له أمره و جعل غناه في قلبه و أتته الدنيا و هي راغمة
Dan barangsiapa yang menjadikan akhirat sebagai tujuan hidupnya, maka Allāh akan mengumpulkan segala urusannya dan menjadikan kekayaan memenuhi hatinya, dan dunia mendatanginya dalam keadaan hina. (HR  Ibnu Māajah)

Catatan alvers
Hadits ini memerintahkan kita untuk hidup dengan berorientasi pada akhirat. Hidup dengan berorientasi kepada dunia hanya akan mendatangkan derita sebagaimana kita banyak saksikan sendiri dilingkungan kita bahkan terkadang menimpa kita. Simaklah kisah luar biasa yg saya kutip dari kitab Siratu Wa Manaqib Umar bin Abdil Aziz karya Al-Hafidz Abdurrahman Ibnul Jawzi (W.597 H) Hal.338 berikut ini.

Dikisahkan pada suatu hari khalifah Abu Jafar Abdullah bin Muhammad Al-Mansur (menjabat Tahun 136-158 H di usia 36 Tahun ), khalifah kedua Bani Abbasiyah meminta kepada Abdurrahman bin Qasim bin Muhammad bin Abi Bakar As-Shiddiq untuk memberikan nasehat kepadanya. Beliau pun balik bertanya,
أعظُك بما رأيت أم بما سمعت
“Apakah Aku beri nasehat dengan sesuatu yang pernah saya lihat ataukah dengan sesuatu yang saya dengar?
Khalifah menjawab, “dengan yang engkau lihat…”
Abdurrahman langsung memulai nasehatnya : “Wahai amirul mukminin..! Umar bin Abdil Aziz (khalifah yang terdahulu; Lahir 61 H – Wafat 99 H) memiliki 11 orang anak dan meninggalkan warisan hanya 17 dinar, 5 dinar untuk keperluan membeli kafan dan 2 dinar untuk membeli pekuburan beliau, sisanya 10 dinar dibagikan kepada 11 anaknya. Sementara Khalifah Hisyam bin Abdul Malik (khalifah kesepuluh Daulah Umayyah; Lahir tahun 70 H Wafat 125 H) punya 11 orang anak juga, dan jatah warisan tiap anaknya 1 juta dinar.
wahai Amirul Mukminin. Sungguh aku telah menyaksikan dengan mata kepala saya sendiri salah seorang anak Umar bin Abdul Azis bersedekah 100 kuda perang untuk jihad fii sabilillah pada satu sekaligus, sementara aku lihat salah seorang putra khalifah Hisyam bin Abdul Malik menerima sedekah (karena menjadi pengemis).
Mengapa demikian? Inilah rahasianya. Orang-orang pernah bertanya kepada Umar bin Abdul Azis (sebelum wafatnya) “Apa yang kamu tinggalkan untuk anak-anakmu..?” (Karena umar terkenal dengan sedekahnya yang luar biasa) Maka beliau (umar bin abdul azis) pun menjawab, “Saya meninggalkan untuk mereka ketakwaan kepada Allah, Jika mereka adalah orang-orang yang shalih, maka sesungguhnya Allah adalah wali (pelindung) bagi orang-orang yang shalih. Jika mereka bukan orang yang shalih, maka tidak akan saya tinggalkan sedikit pun yang fasilitas yang memudahkan mereka untuk bermaksiat kepada Allah.”

Wallahu A’lam. Semoga kita tersadar bahwa hidup dengan mementingkan urusan dunia hanya akan mendatangkan sengsara sehingga kita berbalik arah untuk mementingkan akhirat dan mendapatkan kebahagiaan yg sesungguhnya.

Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: