MASKAWIN ย BAROKAHย 

๐Ÿ‡ฆ ๐Ÿ‡ฑ ๐Ÿ‡ป ๐Ÿ‡ช ๐Ÿ‡ท ๐Ÿ‡ธ

ONE DAY ONE HADITH
Diriwayatkan dari Sayyidah โ€˜Aisyah RA, Rasulullah SAW bersabda,

ุฅูู†ูŽู‘ ุฃูŽุนู’ุธูŽู…ูŽ ุงู„ู†ูู‘ูƒูŽุงุญู ุจูŽุฑูŽูƒูŽุฉู‹ ุฃูŽูŠู’ุณูŽุฑูู‡ู ู…ูŽุฆููˆู’ู†ูŽุฉู‹

โ€œNikah yang paling besar berkahnya yaitu yang paling ringan maharnyaโ€. [HR. Ahmad]
Catatan Alvers
Pernahkah anda mendengar maskawin termahal dunia?. Seorang pria asal Putian, Provinsi Fujian, dikabarkan pada tahun 2016 memberikan mahar perkawinan yang fantastis berupa uang senilai 100 juta yuan (setara Rp 205,2 miliar), ditambah sebuah pesawat jet pribadi, dan kado perkawinan seharga enam juta yuan atau setara Rp 12,3 miliar. [Merdeka com]
Sebaliknya, Pernahkah anda mendengar maskawin termurah dunia dari kalangan berada?. Ya, Boleh jadi ini adalah Maskawin termurah, yaitu uang tunai senilai Dua ribu rupiah tepatnya Rp. 2.015 dan seperangkat alat sholat. Itulah maskawin direktur di TV swasta terkemuka di indonesia Ardie Bakri dengan artis nia ramadhani. [kompas com]
Lantas, bagaimanakah aturan mahar yang baik dalam islam? kata mahar berasal dari bahasa Arab yaitu al-mahr, jamaknya al-muhur bermakna ย tanda ย pengikat [Kamus al-Munjid] atau stempel [Kamus Munawwir] Secara istilah, maskawin didefinisikan sebagai suatu ย benda yang wajib diberikan oleh seorang pria terhadap seorang wanita yang disebut ย dalam akad nikah sebagai ย pernyataan persetujuan antara pria dan wanita itu untuk hidup bersama sebagai suami istri.[ al-Fiqh โ€˜Ala al-Mazahib al-Arbaโ€™ah]
Pasal 1 sub d KHI, mahar adalah pemberian dari calon mempelai pria pada calon mempelai wanita baik berbentuk barang, uang, maupun jasa yang tidak bertentangan dengan hukum Islam. [Abdurrahman, Kompilasi Hukum Islam di Indonesia]
โ€œMahar mempunyai delapan nama yang tersusun dalam sebuah syair:

ุตูŽุฏูŽุงู‚ูŒ ูˆูŽู…ูŽู‡ู’ุฑูŒ ู†ูุญู’ู„ูŽุฉู‹ ูˆูŽููŽุฑููŠุถูŽุฉู‹ ุญูุจูŽุงุกูŒ ูˆูŽุฃูŽุฌู’ุฑูŒ ุซูู…ู‘ูŽ ุนูู‚ู’ุฑู ุนูŽู„ูŽุงุฆูู‚ู

shadaq, mahar, nihlah, faridhah, hibaโ€™, ujr, โ€™uqr, โ€˜alaiqโ€.[Subul al-Salam] ย Maskawin lazim disebut dengan mahar yang secara bahasa berarti pandai, mahir, karena dengan menikah dan membayar Maskawin, pada hakikatnya laki-laki tersebut sudah pandai dan mahir, baik dalam urusan rumah tangga kelak ataupun dalam membagi waktu, uang dan perhatian. Maskawin juga disebut shadaq yang secara bahasa berarti jujur, lantaran dengan membayar Maskawin mengisyaratkan kejujuran dan kesungguhan si laki-laki untuk menikahi wanita tersebut. Maskawin juga disebut dengan ajran yang secara bahasa berarti upah, lantaran dengan Maskawin sebagai upah atau ongkos untuk dapat menggauli isterinya secara halal.
Mahar Disebut pula dengan faridhah yang secara bahasa berarti kewajiban, karena Maskawin merupakan kewajiban seorang laki-laki yang hendak menikahi seorang wanita. Para ulama telah sepakat bahwa mahar hukumnya wajib bagi seorang laki-laki yang hendak menikah, baik mahar tersebut disebutkan atau tidak disebutkan sehingga si suami harus membayar mahar mitsil (mahar umum yang berlaku). Allah swt berfirman:

ููŽู…ูŽุง ุงุณู’ุชูŽู…ู’ุชูŽุนู’ุชูู…ู’ ุจูู‡ู ู…ูู†ู’ู‡ูู†ู‘ูŽ ููŽุขุชููˆู‡ูู†ู‘ูŽ ุฃูุฌููˆุฑูŽู‡ูู†ู‘ูŽ ููŽุฑููŠุถูŽุฉู‹

“Maka isteri-isteri yang telah kamu nikmati (setubuhi) diantara mereka, berikanlah maharnya kepada mereka (dengan sempurna)” [QS al-Nisa’ : 24]
Maka dari itu sunnah untuk tidak berhubungan suami istri hingga si suami membayar maskawinnya. Syeikh Syamsuddin As-Syarbini berkata:

ูˆูŽูŠูุณูŽู†ู‘ู ุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠูŽุฏู’ุฎูู„ูŽ ุจูู‡ูŽุง ุญูŽุชู‘ูŽู‰ ูŠูŽุฏู’ููŽุนูŽ ุฅู„ูŽูŠู’ู‡ูŽุง ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู…ูู†ู’ ุงู„ุตู‘ูŽุฏูŽุงู‚ู ุฎูุฑููˆุฌู‹ุง ู…ูู†ู’ ุฎูู„ูŽุงูู ู…ูŽู†ู’ ุฃูŽูˆู’ุฌูŽุจูŽู‡ู

sunnah untuk tidak berhubungan suami istri hingga si suami membayar sesuatu dari maskawinnya, hal ini dikarenakan keluar dari khilaf ulamaโ€™ yang mewajibkannya. [Mughnil Muhtaj]

Meskipun sah, Namun makruh hukumnya akad yang tidak menyebutkan mahar didalamnya [Mughnil Muhtaj]
Tidak ada batas maksimal atau minimalnya Mahar, sehingga suami boleh memberikan Maskawin kepada isterinya berapapun jumlahnya sesuai dengan kemampuan suami. Namun demikian tidak seyogyanya mempermahal mahar. Khalifah umar berkata :

ุฃูŽู„ูŽุง ู„ูŽุง ุชูุบูŽุงู„ููˆุง ุตูŽุฏูู‚ูŽุฉูŽ ุงู„ู†ู‘ูุณูŽุงุกู ููŽุฅูู†ู‘ูŽู‡ูŽุง ู„ูŽูˆู’ ูƒูŽุงู†ูŽุชู’ ู…ูŽูƒู’ุฑูู…ูŽุฉู‹ ูููŠ ุงู„ุฏู‘ูู†ู’ูŠูŽุง ุฃูŽูˆู’ ุชูŽู‚ู’ูˆูŽู‰ ุนูู†ู’ุฏูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ู„ูŽูƒูŽุงู†ูŽ ุฃูŽูˆู’ู„ูŽุงูƒูู…ู’ ุจูู‡ูŽุง ู†ูŽุจููŠู‘ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู…ูŽุง ุนูŽู„ูู…ู’ุชู ุฑูŽุณููˆู„ูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ ู†ูŽูƒูŽุญูŽ ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู…ูู†ู’ ู†ูุณูŽุงุฆูู‡ู ูˆูŽู„ูŽุง ุฃูŽู†ู’ูƒูŽุญูŽ ุดูŽูŠู’ุฆู‹ุง ู…ูู†ู’ ุจูŽู†ูŽุงุชูู‡ู ุนูŽู„ูŽู‰ ุฃูŽูƒู’ุซูŽุฑูŽ ู…ูู†ู’ ุซูู†ู’ุชูŽูŠู’ ุนูŽุดู’ุฑูŽุฉูŽ ุฃููˆู‚ููŠู‘ูŽุฉู‹

โ€œIngatlah, janganlah bermahal-mahal dalam mahar wanita. Sebab, seandainya (bermahal-mahal dalam) mahar itu merupakan kemuliaan di dunia atau merupakan ketakwaan di sisi Allah, niscaya yang paling berhak melakukannya di antara kalian adalah Nabiyyullah SAW; namun demikian, beliau tidak pernah memberi mahar kepada seorang pun dari isteri-isterinya dan tidak pula seorang dari puteri-puterinya lebih dari 12 uqiyah ( Setara Rp 28 Juta) [HR Tirmidzi] (1 Uqiyah = 40 dirham, 1 Dirham= Rp. 60.000,- ย Jadi 1 Uqiyah= Rp. 2.400.000,-)
Sebaliknya, Islam menganjurkan untuk memperingan Maskawin, Rasulullah bersabda :

ุฃุนุธู… ุงู„ู†ุณุงุก ุจุฑูƒุฉ ุฃูŠุณุฑู‡ู† ุตุฏุงู‚ุง

“Sesungguhnya wanita yang paling banyak berkahnya adalah wanita yang paling murah maskawinnya.”[HR Al-Hakim]
Di zaman Rasul, ada perempuan dari Bani Fazaโ€™ah dinikahkan dengan mahar sepasang sandal. Rasulullah SAW bertanya, โ€œApakah engkau ridha dari dirimu dan hartamu dengan sepasang sandal?โ€ perempuan tersebut menjawab, โ€œyaโ€ Rasulullah pun membolehkannya. [HR Tirmidzi]

Bahkan Rasul sendiri tatkala menikahkan Sayyidina Ali dengan Fathimah, maka Rasulullah SAW bersabda kepada Ali, โ€œBerilah ia sesuatu !โ€. Ali menjawab, โ€œSaya tidak punya apa-apaโ€. Rasulullah SAW bertanya, โ€œMana baju besimu dari Huthamiyah itu ?โ€. [HR Abu Dawud]
Dari Sahl bin Saโ€™ad bahwa sesungguhnya Nabi SAW pernah didatangi seorang wanita lalu berkata, โ€œYa Rasulullah, sesungguhnya aku menyerahkan diriku untukmuโ€. Lalu wanita itu berdiri lama. Kemudian berdirilah seorang laki-laki dan berkata, โ€œYa Rasulullah, kawinkanlah saya dengannya jika engkau sendiri tidak berminat kepadanyaโ€. Kemudian Rasulullah SAW bertanya, โ€œApakah kamu mempunyai sesuatu yang dapat kamu pergunakan sebagai mahar untuknya ?โ€. Ia menjawab, โ€œSaya tidak memiliki apapun melainkan pakaian iniโ€. Lalu Nabi bersabda, โ€œJika pakaianmu itu kamu berikan kepadanya maka kamu tidak berpakaian lagi. Maka carilah sesuatu yang lainโ€. Kemudian laki-laki itu berkata, โ€œSaya tidak mendapatkan sesuatu yang lainโ€. Lalu Nabi ย SAW bersabda,

ุงูู„ู’ุชูŽู…ูุณู’ ูˆูŽู„ูŽูˆู’ ุฎูŽุงุชูŽู…ู‹ุง ู…ูู†ู’ ุญูŽุฏููŠู’ุฏู

โ€œCarilah, meskipun cincin dari besiโ€.

Lalu laki-laki itu mencari, tetapi ia tidak mendapatkannya. Kemudian Nabi SAW bertanya kepadanya, โ€œApakah kamu memiliki hafalan ayat Al-Qurโ€™an ?โ€. Ia menjawab, โ€œYa. Surat ini dan surat iniโ€. Ia menyebutkan nama-nama surat tersebut, kemudian Nabi SAW bersabda kepadanya, โ€œSungguh aku telah menikahkan kamu dengannya dengan apa yang kamu miliki dari Al-Qurโ€™an ituโ€. [HR Bukhari]
Namun demikian dalam keadaan wajar maka janganlah terlalu murah memberi mahar. al-mahalli berkata :

ูˆูŽูŠูุณู’ุชูŽุญูŽุจู‘ู ุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠูŽู†ู’ู‚ูุตูŽ ุนูŽู†ู’ ุนูŽุดูŽุฑูŽุฉู ุฏูŽุฑูŽุงู‡ูู…ูŽ ุฎูŽุงู„ูุตูŽุฉูุŒ ู„ูุฃูŽู†ู‘ูŽ ุฃูŽุจูŽุง ุญูŽู†ููŠููŽุฉูŽ – ุฑูŽุถููŠูŽ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู†ู’ู‡ู – ู„ูŽุง ูŠูุฌูŽูˆู‘ูุฒู ุฃูŽู‚ูŽู„ู‘ูŽ ู…ูู†ู’ู‡ูŽุงุŒ ูˆูŽุฃูŽู†ู’ ู„ูŽุง ูŠูุฒูŽุงุฏูŽ ุนูŽู„ูŽู‰ ุฎูŽู…ู’ุณูู…ูุงุฆูŽุฉู ุฏูุฑู’ู‡ูŽู…ู ุฎูŽุงู„ูุตูŽุฉู ุตูŽุฏูŽุงู‚ู ุฑูŽุณููˆู„ู ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู – ุตูŽู„ู‘ูŽู‰ ุงู„ู„ู‘ูŽู‡ู ุนูŽู„ูŽูŠู’ู‡ู ูˆูŽุณูŽู„ู‘ูŽู…ูŽ – ู„ูุฃูŽุฒู’ูˆูŽุงุฌูู‡ู ุฑูŽูˆูŽุงู‡ู ู…ูุณู’ู„ูู…ูŒ ุนูŽู†ู’ ุนูŽุงุฆูุดูŽุฉูŽ

Dalam memberikan mahar itu di sunahkan tidak kurang dari 10 dirham murni (1 dirham = 2,7 gram perak), karena menurut abu hanifah mahar tidak boleh kurang dari 10 dirham itu, dan disunahkan tidak melebihi 500 dirham murni, yaitu mahar rosulullah untuk istri-istrinya sebagaimana yang ada dalam haditsnya imam Muslim dari Sayyidah ‘Aisyah.[al-mahalli]

Wallahu Aโ€™lam. Semoga Allah al-Bari membuka hati dan fikiran kita untuk tidak menjadikan mahar sebagai kebanggaan namun sebagai sumber keberkahan.
Salam Satu Hadith,

DR.H.Fathul Bari Alvers

PP Annur2.net Malang, Ind
Temukan Artikel ini dalam

BUKU ONE DAY ONE HADITH

Kajian Hadits Sistem SPA

(Singkat, Padat, Akurat)

Buku Serial #1 Indahnya Hidup Bersama Rasul SAW

Buku Serial #2 Motivasi Bahagia dari Rasul SAW

Harga Promo, hub.: 081216742626
UMRAH ALVERS Bersama Admin ODOH Alvers, Periode 20 April 2017 Hanya Rp 26 Juta (Net, tanpa tambahan) Pesawat Saudia Langsung Madinah, Hotel Dekat, 13 Hari (Mekkah 7 H โ€“Madinah 4 H) Free: Pigura Foto Depan Kaโ€™bah, Video Dokumentasi, Asuransi-Airport tax-Handling-Perlengkapan. WA : 08125214321
UMRAH PLUS TURKI 12 hari Langsung Madinah 8 Mei 2017 pullman Zam Zam / Ilyas silver/Istanbul : hotel bintang 5 Hanya Rp. 25,9 Juta. WA : 08125214321
Aplikasi Android Alvers :

https://drive.google.com/file/d/0B22epG_gV8JBbFhVdFRMRUhWQjA/view?usp=drivesdk

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

%d blogger menyukai ini: